Apa yang Dapat Kami Ajarkan IKEA Tentang Branding Online

Saya suka IKEA. Tidak, saya bukan penggemar berat bakso Swedia, dan saya tidak terlalu peduli untuk menata furnitur. Tapi tokonya keren. Saya berharap ada satu yang lebih dekat dengan tempat tinggal saya, tetapi menuju ke sana adalah perjalanan sehari. Ketika saya tinggal di Los Angeles, kami pergi ke lokasi Burbank dan menghabiskan hari Minggu sore di sana. Ini seperti taman hiburan furnitur raksasa. Selain belanja furnitur, IKEA juga bisa mengajari kita satu atau dua hal tentang branding online…

IKEA dimulai di sebuah desa kecil di Swedia pada tahun 1943, ketika seorang pengusaha berusia 17 tahun mulai menjual benih bunga, hiasan pohon Natal, dan pensil kepada pragmatic play setempat. Baru pada tahun 1953 showroom pertama dibuka di Almhult, Swedia; tetapi pada tahun 1956 IKEA merancang furnitur rakitan sendiri yang sekarang terkenal. Saat ini, IKEA memiliki lebih dari 300 toko di 37 negara.

Tapi apa hubungannya dengan branding online? Berikut adalah beberapa pelajaran yang bisa kita pelajari dari pengecer furnitur:

1. Ciptakan pengalaman

Pergi ke IKEA tidak seperti pergi ke Sears atau Walmart. Perjalanan ke IKEA lebih seperti sebuah acara. Hanya saja rasanya berbeda. Ini adalah pengalaman. Starbucks melakukan hal yang sama dengan kopi, Apple melakukannya dengan toko ritel mereka dan hampir semua yang mereka hasilkan. Bagaimana Anda bisa membuat produk atau layanan Anda lebih menjadi pengalaman bagi pelanggan Anda? Apa yang dapat Anda lakukan untuk menjadi lebih berkesan dan unik?

2. Atur lingkungan

IKEA juga melakukan pekerjaan yang hebat dalam menciptakan lingkungan yang kondusif untuk membeli. Toko-toko diatur sedemikian rupa sehingga Anda cukup mengikuti rute yang ditentukan. Ada jalan yang disengaja yang diharapkan untuk Anda ambil. Hanya kasino yang memiliki tata letak yang lebih “strategis” daripada IKEA. Apakah Anda memudahkan pelanggan untuk membeli dari Anda? Apakah ada “jalan” untuk diikuti klien Anda?

3. Bayangkan kemungkinannya

Bagikan visi tentang apa yang bisa terjadi. Ruang pamer IKEA diatur sedemikian rupa sehingga Anda dapat membayangkan betapa bagusnya tampilan furnitur mereka di rumah Anda. Tentu saja, jika Anda membeli sofa, Anda pasti ingin menambahkan lampu keren yang mereka miliki di layar yang sama. Bagaimana Anda menunjukkan kemungkinan kepada pelanggan Anda? Apakah Anda menjual fitur atau manfaat? (Fokus pada manfaat!)

4. Tunjukkan hasilnya

Sejalan dengan itu, “kamar” IKEA diatur dan ditampilkan sebagai visi dari hasil akhir. Produk-produk tersebut ditampilkan dalam konteks visi yang bisa berupa: “Hei, bukankah keren jika ruang tamu kita terlihat seperti ini?” adalah apa yang kebanyakan pelanggan pikirkan saat mereka berliku-liku melalui tampilan yang rumit. Saya kira itu sebabnya disebut showroom!

Ambil petunjuk dari IKEA dan pertimbangkan bagaimana Anda dapat meningkatkan “pengalaman merek” Anda dalam bisnis Anda. Dan lain kali Anda mengunjungi pengecer furnitur raksasa, perhatikan bagaimana mereka mengintegrasikan merek unik mereka dalam segala hal yang mereka lakukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *