Sejarah Roulette

Roulette adalah permainan kasino yang populer. Kadang-kadang disebut sebagai ‘aturan’. Roulette dan kasino untuk waktu yang lama telah memainkan peran yang cukup berpengaruh dalam film di kedua sisi Atlantik. Meskipun ada beberapa perbedaan dalam sistem roulette Amerika dan Eropa, mereka sama-sama dirayakan di kedua benua ini. Sejarah roulette sangat menarik dengan campuran jenius matematika dan sensasi perjudian. Roulette dibaptis setelah kecil Prancis digunakan untuk “roda kecil”. Ada beragam jenis yang tersedia di roulette. Ada roulette Eropa, roulette Amerika, dan roulette Prancis. Rolet Prancis adalah nenek moyang dari versi Eropa yang memiliki roda identik dengan bidang permainan yang berbeda. Anda juga dapat memainkan permainan roulette online.

Dalam permainan ini seorang pemain dapat memilih untuk memasang https://www.actionbash.com/category/freebet-slot/ . taruhan baik pada nomor tertentu atau pada serangkaian nomor. Itu dapat ditentukan oleh dua warna hitam dan merah, atau apakah angka itu genap atau ganjil. Untuk menentukan warna atau angka yang menang, bandar akan memutar roda ke satu arah dan kemudian memutar bola ke arah yang berlawanan. Bola berputar di sekitar trek melingkar miring yang membentang di sekitar lingkar roda. Akhirnya bola kehilangan momentumnya dan turun di atas roda langsung di salah satu kantong roda yang diberi nomor dan berwarna. Roulette Eropa atau Prancis memiliki 37 kantong tidak seperti rekan Amerika-nya yang memiliki 38 kantong.

Format roulette paling awal telah ditemukan selama abad ke-18 Prancis. Matematikawan terkenal Blaise Pascal bertanggung jawab untuk menciptakan roda roulette. Dia menemukan format primitif roulette selama abad ke-17 ketika dia sedang mencari “mesin gerak abadi”. Dipercaya bahwa roulette yang terkenal adalah perpaduan inventif dari berbagai olahraga roda Inggris seperti Reiner, Roly-Poly, E.O. dan As Hati. Ada kelompok lain yang percaya bahwa itu berasal dari sejumlah permainan papan Italia yaitu Biribi dan Hoca. Rolet modern adalah bentuk revisi dari permainan papan Prancis yang sudah ada sebelumnya dengan nama yang sama.

Potensi perjudian roulette diidentifikasi cukup awal. Di jantung Prancis Paris, roulette telah dipraktikkan dalam bentuknya saat ini. Penggambaran awal bentuk roulette saat ini dapat ditemukan di salah satu novel Prancis karya Jaques Lablee. Referensi sebelumnya tersedia dalam peraturan untuk Quebec di mana permainan hoca, faro, dadu, dan roulette dilarang. Aspek perjudian yang mengambil risiko dari roulette berada di balik pelarangannya yang sering terjadi. Gaya ini ditemukan oleh Pascal tetap utuh sampai tahun 1843. Dua orang Prancis Louis dan Francois Blanc, di Homburg, kota kasino Jerman memperkenalkan adaptasi roulette mereka yang mengikuti metode “0” tunggal di roda roulette. Penambahan 0 ini akan meningkatkan peluang rumah ini untuk menang. Mereka mencoba menciptakan gaya baru dengan tujuan bersaing dengan kasino lain yang menawarkan roda konvensional dengan kantong nol ganda dan tunggal.

Di beberapa roda roulette Amerika primitif ada angka dari 1 hingga 28, bersama dengan nol tunggal, nol ganda, serta elang Amerika. Ini dapat ditemukan dalam buku perjudian Hoyle pada tahun 1886. Menurut Hoyle, nol tunggal dan nol ganda bersama dengan elang tidak pernah menjadi palang. Tetapi jika bola jatuh ke salah satu dari mereka, pemain dapat menyapu semuanya di atas meja itu.

Selama tahun 1800-an, di seluruh Eropa dan Amerika Serikat, permainan roulette mulai menyebar. Itu naik ke popularitas dan menjadi salah satu permainan kasino paling terkenal yang pernah ada. Setelah pemerintahan Jerman mengakhiri perjudian selama tahun 1860-an, keluarga Blanc memutuskan untuk pindah ke operasi kasino legal terakhir yang tersisa di Eropa di Monte Carlo. Dengan mereka Monte Carlo menjadi Mekah perjudian baru bagi orang-orang Eropa elit. Di tempat inilah rolet nol tunggal ini mendapatkan dukungan massal dan menjadi permainan kasino utama. Selama beberapa tahun roulette ini diekspor ke seluruh dunia. Tetapi rolet nol ganda tetap dominan di Amerika Serikat. Roulette dikenal sebagai “Raja Permainan Kasino”. Itu mendapatkan namanya mungkin karena hubungannya dengan kemegahan kasino-kasino Monte Carlo.

Legenda mengatakan bahwa Francois Blanc diduga bernegosiasi dengan Iblis untuk mengakses rahasia permainan roulette. Legenda ini sebagian diturunkan tergantung pada detail bahwa total angka, dari 0 hingga 36, ​​pada roda roulette mencapai 666. Ini diyakini sebagai “Nomor binatang”.

Di Amerika Serikat, roda rolet Prancis nol ganda yang terkenal mempersiapkan jalannya dari New Orleans ke Mississippi dan kemudian berlayar ke barat. Selama perjalanan di Amerika ini, roda akhirnya diposisikan di atas meja. Itu dilakukan karena kecurangan yang merajalela baik oleh penjudi maupun operator dan untuk menghentikan orang menyembunyikan perangkat di roda atau meja